'manusia hidup bukan dari roti saja…'

DOA YABES

DOA YABES


I. I TAWARIKH 4;9-10
Yabes tokoh yang terkenal karena dia mengalami pemulihan.
Walaupun ayat tentang Yabes hanya terdiri dari 2 ayat di seluruh Alkitab, dari Kejadian sampai Wahyu, namun tokoh Yabes adalah tokoh yang terkenal. Terbukti dengan banyaknya khotbah tentang Doa Yabes ini, dan begitu banyak buku yang membahas khusus tentang Yabes.
Dikatakan dalam ayat 9, Yabes lebih dimuliakan dari saudara-saudaranya, mengapa dia lebih dimuliakan dari saudara-saudaranya?
Apakah pada dasarnya dia memiliki harta yang lebih banyak dari saudara-saudara lainnya?
Apakah pada dasarnya dia memiliki banyak talenta, melebihi saudara-saudaranya?
Apakah dia memiliki kelebihan secara fisik, misalnya tinggi ataupun ganteng dan atletis?
Jawabannya adalah BUKAN ! Yabes lebih dimuliakan dari saudara-saudaranya karena dia memiliki 3 kriteria ini:
a. Di dalam perjalanan hidupnya dia mengalami pemulihan, dari awalnya sebagai anak pembawa sial ( walaupun itu adalah pendapat ibunya sendiri/bukan kata Tuhan), kemudian menjadi seorang yang dimuliakan.
b. Dia mengucapkan keinginannya kepada Allah Israel, bukan kepada ibunya, ayahnya, saudara-saudaranya, tetangganya, teman bermainnya, dll. Dia tidak pernah meminta mereka semua untuk mengubah nama panggilannya yang mengandung konotasi si anak pembawa sial. Artinya dia tidak mau menyalahkan keadaan/lingkungan sekitarnya/ ataupun keluarganya, tetapi dia memilih untuk mencari pertolongan /berseru kepada Pribadi yang lebih tinggi dari segalanya, yaitu Allah Israel.
c. Dia mengalami bagaimana Tuhan menjawab doanya, seruannya itu. Seandainya Tuhan tidak mengabulkan, tidak menjawab, tentu tidak mungkin Yabes didapati lebih dimuliakan daripada saudara-saudaranya itu.
Jadi tidak selamanya jalan hidup seseorang itu berawal dari masa sengsara dan akan terus sengsara sampai akhir hidupnya. Tetapi lewat Yabes kita dapat belajar bahwa akhir hidup seseorang bisa saja berakhir dengan happy ending, karena ketika seseorang mengalami pemulihan, mengalami perjumpaan dengan Tuhan dan mengalami jawaban doa, dari Pribadi Tertinggi, yaitu Allah Israel, maka Tuhan sanggup mengubahkan jalan hidupnya.
Untuk didoakan:
Meminta Tuhan memulihkan hidup kita, dan menjawab doa kita.

 

DOA YABES SERI 2

II. I TAWARIKH 4;9-10
Apakah isi doa Yabes/ pokok-pokok doa Yabes?
1. Agar dia diberkati berlimpah-limpah
2. Agar Tuhan memperluas daerahnya
3. Agar dia disertai Tuhan
4. Dan agar dia dilindungi oleh Tuhan
Mengapa 4 pokok doa itu dinaikkan oleh Yabes?
• Karena dia ingin mengalami pembalikan keadaan dengan pertolongan TUHAN, bukan dengan kekuatannya sendiri atau cara-caranya sendiri. Tuhan ingin kita mengalami pemulihan bukan dengan kekuatan kita sendiri, ataupun cara-cara kita sendiri. Ada orang yang sering dianggap bodoh karena sering tidak naik kelas, lalu dia berusaha sekuat tenaga untuk jadi juara kelas. Bisa saja hal itu terjadi, tetapi ujung-ujungnya ketika dia jadi juara, ada kebanggaan diri karena mencapainya dengan kekuatan sendiri, dengan usaha pembuktian diri, bukan karena hasil dari berseru kepada Tuhan, bukan dari hasil yang dicapai dari mengandalkan Tuhan.
• Yabes lebih ‘dimuliakan’ daripada saudara-saudaranya, kata ‘dimuliakan’ di sini digunakan kata KABAD, yang artinya MENYATAKAN KEMULIAAN TUHAN. Jadi ternyata doa Yabes bukan untuk kesombongan/bangga-banggan/untuk merendahkan orang lain atau kakak-kakak/saudara-saudaranya, ataupun untuk mendapatkan kesempatan untuk membalas orang-orang yang dulu pernah mengejek dia. Tuhan ingin motivasi hati kita saat kita berdoa untuk pembalikan keadaan kita ( mungkin pembalikan atas keadaan ekonomi, keadaa keluarga, keadaan study, keadaan jodoh, keadaan pekerjaan, dll), untuk adanya suatu pemulihan, Tuhan ingin kita ada pada motivasi hati yang BENAR, yaitu semuanya itu nantinya harus untuk KEMULIAAN NAMA TUHAN. Tuhan sebenarnya ingin menjawab doa-doa kita, akan tetapi Tuhan juga ingin melihat setiap motivasi /sikap hati kita itu seperti apa, di balik setiap kalimat-kalimat doa kita.
Mengapa dalam doa Yabes ada 5 kata aku/ku…??
Apakah Yabes seorang yang ‘egois’ ataupun ‘egosentris’?
Tidak. Yabes tahu benar, bahwasannya cara Tuhan bekerja adalah melalui SESEORANG.
Oleh karena itu, janganlah kita ragu untuk menaikkan doa pribadi, di samping doa syafaat. Menaikkan doa pribadi bukan berarti kita sedang egois/egosentris, melainkan kita perlu meminta Tuhan bekerja melalui diri kita sendiri, dimulai dari diri kita sendiri. Sebagaimana Tuhan juga memberkati ABRAHAM, barulah isterinya, anaknya, keturunannya juga ikut diberkati lewat hidup seseorang bernama Abraham. Sebagaimana Tuhan juga memberkati YUSUF, seseorang bernama YUSUF, sehingga lewat hidup Yusuf, Potifar diberkati, Mesir diberkati, keluarga besarnya/kaumnya diberkati, seluruh dunia diberkati. Doa untuk diri sendiri , doa pribadi, menjadi doa yang tidak egois/egosentris selama semuanya itu kembali untuk kemuliaan Tuhan, dan bukan untuk memuaskan keinginan daging ( sombong, iri, tidak berpadanan dengan apa yang ada, memuaskan keinginan mata, dll)
Untuk didoakan:
Mulai daftarkan apa yang menjadi pokok doa pribadi kita tanpa harus merasa malu pada Tuhan.

 

III
Doa Yabes seri 3.
I tawarikh 4:9-10
Mengapa doa Yabes ditujukan kepada Allah Israel, bukan ditujukan kepada El Roi, El Nissi, El Shaddai, dll? Apa yang istimewa dengan Allah Israel?

Bisa jadi Yabes terinspirasi dengan tokoh Israel yang dulunya bernama Yakub.
Yakub yang tadinya penipu kini bernama Israel yang artinya pemenang. Menang dengan cara Tuhan, tidak harus dengan cara menipu.

Mengapa kita katakan bisa jadi Yabes terinspirasi dengan tokoh Israel yang dulunya bernama Yakub ini?
Karena 4 inti doa Yabes ini sama dengan inti janji Tuhan kepada Yakub.

Yakub yang beberapa kali telah menipu kakaknya, tepatnya dua kali- yaitu perihal hak kesulungan, dan perihal penyamaran demi mendapat doa berkat dari ayahnya, dan telah beberapa kali menipu ayahnya, tepatnya tiga kali, yaitu mengaku sebagai Esau, mengaku proses cepat memasak untuk ayahnya, karena Tuhan telah membuat dia mencapai tujuannya, mengaku untuk kedua kalinya bahwa dia Esau.

…pergi melarikan diri dari niatan Esau untuk membunuh dia.

Di perjalanan pelarian itu sampailah pada peristiwa dimana dia bermimpi, dan dalam mimpinya itu Tuhan berjanji kepadanya dalam 4 pokok sbb:
Kejadian 28;13-15
1. Janji Tuhan akan memberikan kepadanya tanah Kanaan.
Berkat keturunan yang banyak seperti debu tanah banyaknya
2. Perluasan area/ mengembang ke timur, barat, utara dan selatan. Untuk apa perluasan area ini? Agar oleh Yakub dan oleh keturunannya, semua kaum di muka bumi akan mendapat berkat.
3. Penyertaan Tuhan.
4. Perlindungan Tuhan di mana pun dia pergi dan sampai kembali ke tanah Kanaan.

Coba simak kembali 4 inti doa Yabes…sama dengan janji Tuhan kepada si Yakub yang nantinya berubah nama menjadi Israel ini !

Apa 4 inti doa Yabes? 1. Berkatilah aku berlimpah-limpah 2. perluaslah daerahku 3. sertailah aku 4. Lindungilah aku.

Apa respon Yakub saat itu?

Untuk Allah disebut sebagai Allah Abraham, atau Allah Ishak…itu sudah ada dalam sejarah, namun untuk Yakub mau Allah yang disembah neneknya, Abraham dan yang disembah ayahnya Ishak, juga menjadi Allah yang dia sembah, Yakub menunggu bukti dulu……bukti apakah Allah yang berfirman kepadanya dalam mimpi ini , sanggup menggenapkan janji-Nya kepadanya,

Kejadian 28:20-22 Inilah Respon Yakub saat itu:

Jika Allah akan menyertai aku (sama dengan janji Tuhan pada pokok yang ke 3, doa Yabes pada pokok yang ke 3)

Jika Allah melindungi aku (sama dengan janji Tuhan pada pokok yang ke 4, doa Yabes pada pokok yang ke 4)

Jika Allah memberikan kepadaku roti untuk di makan dan pakaian untuk dipakai ( ini adalah pokok doa Yakub- meminta diberkati SEADANYA)- Namun janji berkat dari Tuhan, spektakuler- tanah- dan keturunan yang banyak. Dan juga beda jauh dengan doa Yabes- karena Yabes tidak pernah minta berkat seadanya, melainkan meminta berkat BERLIMPAH-LIMPAH.

Sehingga aku selamat kemblai ke rumah ayahku, maka TUHAN akan MENJADI ALLAHKU.

Waaauuu….lha ini orang yang sangat mengejar yang namanya bukti janji Tuhan itu digenapi apa enggak.

Daaaaannnnnn…???

terbukti lah youw

Apakah Yakub jadi tuan tanah? Yups ! Sebidang tanah dengan harga seratus kesita dibelinya di tanah Sikhem, di KANAAN, Kej 34: 18.
Bahkan dia mengaku, berangkat ke rumah Laban hanya membawa tongkat, tetapi pulang dengan membawa dua pasukan ( kej 32;10) Malu donk kalau ingat doa yang dulu..yang penting ada pakaian untuk di pakai dan roti untuk dimakan….Masa berkat Tuhan minim begitu ya..??

Apakah Yakub memiliki keturunan yang banyak ? Yups ! Dia datang ke rumah Laban sendirian, tetapi balik ke rumah ayahnya dengan membawa dua pasukan (Kej 32:10) Dan setelah sampai di Mesir, di zaman Yusuf, keturunan Yakub benar-benar luar biasa banyaknya ( Kej 47: 27)

Apakah Tuhan memperluas daerah Yakub? Yo’i ! Mereka ekspansi sampai ke Mesir lho..Kej 47:11, Kej 47:27

Apakah Yakub benar-benar jadi berkat ? oh iya ! Laban diberkati sejak Yakub tinggal bekerja padanya Kejadian 30:27. Dan apakah keturunan Yakub memberkati seluruh kaum di muka bumi? Lha ya iya toh ya….gara-gara Yusuf dipakai Tuhan, maka seluruh muka bumi terbebas dari ancaman kematian karena bencana kelaparan global Kej 41; 56-57

Apakah Tuhan menyatakan penyertaan-Nya? Lha jelas donk ! Selama di rumah Laban, walaupun dicurangi oleh Laban , upahnya diubah-ubah 10 kali, dia tetap disertai oleh Tuhan, dan terhidar dari kecurangan hati Laban saat meninggalkan Laban untuk pulang dengan membawa harta benda yang memang adalah hak Yakub. Bagaimana Laban dicegah dari kecurangan itu? Dengan Tuhan memperingatkan Laban dalam mimpi agar tidak mengatai Yakub. Kejadian 30:43; 31:5; 31:29, 42.

Apakah Tuhan melindungi Yakub? Oh ya ! Baca aja di Kejadian 31:7, dan Kejadian 31;24.

Sontak, ketika dalam perjalanan pulang, Yakub telah sampai di Kanaan, tidak menunggu sampai bertemu dengan ayahnya Ishak, saat itulah Yakub menyebut Allah Abraham, Allah Ishak itu menjadi Allah Israel.

Ia mendirikan mezbah di situ dan dinamainya itu ALLAH ISRAEL IALAH ALLAH. Kej 33;20.

Setelah itu, akhirnya dia benar-benar kembali ke rumah ayahnya dan sempat bertemu ayahnya yang sudah berusia 180 tahun.

Pokok doa ini pun digenapi Tuhan, yaitu selamat sampai kembali ke rumah ayahnya.

Kesimpulan: Yabes sepertinya tidak asal-asalan saat menyebut Allah sebagai Allah Israel dalam doanya. Dia ingin mengadopsi pengalaman Yakub alias Israel ini sebagai pengalaman hidupnya, bahwasannya janji Tuhan itu pasti DIGENAPI, oleh karena itu, tidak tanggung-tanggung, Yabes mengintisarikan janji Tuhan dan mengadopsinya menjadi POKOK DOA PRIBADINYA kepada TUHAN.

Jangan minta berkat yang SEADANYA, kalau sejatinya TUHAN sanggup memberkati kita BERLIMPAH – LIMPAH. Jangan menghina Tuhan yang sanggup, melainkan perbesar bingkai VISI kita.

IV
DOA YABES SERI 4

7 Desember 2015

I Taw 4:9-10

Nama Yabes diberi oleh ibunya kepadanya sebab katanya; “Aku telah melahirkan dia dengan kesakitan.”

Dari ayat ini kita dapat memetik beberapa rhema sbb:
1. Ibu Yabes dimungkinkan seorang yang mendominasi keluarga, karena terbukti dialah yang memberi nama kepada anak mereka. Mengapa bukan sang ayah atau hasil perundingan ayah dan ibu yang menjadi nama anak ini? Di manakah peran sang ayah?

Mari kita bandingkan dengan tokoh Alkitab lainnya:
Kejadian 2: 23 Adamlah yang memberikan nama kepada Hawa, isterinya.

Kejadian 21:3 Abraham memberi nama Ishak kepada anaknya.

Kejadian 35:16-20 Rahel memberi nama Ben Oni / yg artinya anak kesengsaraan, kepada anaknya, tetapi ayah bayi ini, Yakub mengganti nama Ben Oni itu menjadi Benyamin yang artinya ‘kebahagiaan’, anak tangan kanan.

Yakub mengambil alih dominasi isterinya.

2. Ibu daripada Yabes adalah orang yang terlalu terbawa perasaan ketika menghadapi suatu masalah, atau bisa diistilahkan adalah orang yang mengasihani diri sendiri

( bedakan antara mengasihani dengan mengasihi. Kita boleh bahkan harus mengasihi diri sendiri =kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri=jadi kasih ada 3 aspek, mengasihi diri sendiri, mengasihi sesama dan mengasihi Tuhan, mengasihi diri sendiri diantaranya; menjaga keseimbangan hidup, merawat diri, memperhatikan kehidupan pribadi, dll- bedakan dengan MENGASIHANI diri sendiri, merasa diri paling menderita, paling hina, paling kasihan, merasa sebatang kara, paling sengsara, dll)

3. Ibu daripada Yabes adalah orang yang suka mengeluh. Keluhan ini seharusnya dapat digantikan dengan ucapan syukur. Beberapa ucapan syukur yang dapat disarankan kepada Ibu daripada Yabes ini adalah sbb:

– Mengucap syukur karena telah melahirkan dengan selamat, tidak mengalami kematian ibu. Ibu Yabes saya tafsirkan tidak meninggal setelah melahirkan Yabes, karena jika dibandingkan dengan peristiwa-peristiwa lainnya yang mirip di Alkitab, biasanya jika seorang ibu melahirkan dengan sulit/dengan situasi yang penuh tekanan, jika si ibu meninggal setelah melahirkan, akan diceritakan oleh Alkitab, contoh; Rahel meninggal setelah melahirkan Benyamin Kej 35:16-20, itu dicatat. Contoh lain; Isteri Pinehas meninggal setelah melahirkan Ikabod, I Sam 4: 19-22. Kematian dua orang ibu ini dicatat dengan jelas oleh Alkitab, akan tetapi tidak ada catatan kematian ibu daripada Yabes setelah melahirkan Yabes.

-Mengucap syuku karena telah melahirkan dengan selamat, tidak mengalami kematian anak. Anak yang dilahirkan ini hidup, ada harapan masa depan, ada sebuah kehidupan yang Tuhan titipkan, ada sebuah ‘rejeki’ yang Tuhan berikan lewat hidup anak ini, seorang manusia. Di tengah berjuta-juta air mata dari beratus-ratus ibu yang tidak dapat melahirkan dan merasakan menimang anak, karena penyakit, karena mandul dll

4. Ayah Yabes adalah laki-laki yang kurang menunjukkan perannya sebagai kepala keluarga. MEngapa?

Karena kehadirannya dalam hidup Yabes tidak dicatat dalam Alkitab.
Karena ayah Yabes tidak bertindak mengubah nama Yabes kepada nama lain yang artinya positif, seperti halnya telah dilakukan Yakub terhadap Ben Oni yang diubahkan menjadi Benyamin.

Kesimpulan:
Orang tua Yabes adalah orang tua yang tidak sempurna /penuh dengan kekurangan seperti juga SEMUA ORANG TUA DI SELURUH DUNIA.
Tidak ada orang tua manapun yang sempurna
Tetapi Yabes bisa menjadi orang yang lebih dari pemenang karena dia tidak menyalahkan orang tuanya, juga tidak menyalahkan keadaan, tetapi yang dilakukannya adalah BERSERU-SERU kepada Allah Israel.

Hal inilah yang dilakukan oleh DAUD, Daud seorang yang kurang diperdulikan oleh Isai, sudah jelas-jelas Nabi Samuel berkata ‘semua anakmu’ kog ya bisa-bisanya satu anaknya bernama Daud ini dibiarkan tidak diundang dalam perjamuan makan bersama nabi Tuhan ini, tamu kehormatan ini. Bukankah saat Daud mengirim makanan untuk kakak-kakaknya , kambing dombanya yang hanya dua tiga ekor itu dititipkan pada penjaga, mengapa pada saat ada tamu nabi Samuel, Isai tidak mengundang Daud datang….? Bukankah kambing domba itu bisa saja dititipkan untuk sementara waktu? Hmmmmm

Yang Daud lakukan sama dengan Yabes, Daud tidak pernah mempermasalahkan kelemahan orang tuanya. tetapi yang dilakukan Daud adalah datang kepada Tuhan, Mazmur 27:10

Sekalipun ayahku dan ibuku meninggalkan aku, namun TUHAN menyambut aku.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: